Jangan Abaikan 5 Risiko Kesehatan Pria Berikut

Jangan Abaikan 5 Risiko Kesehatan Pria Berikut

Kita semua bersalah karena menempatkan kesehatan dan kesejahteraan kita di belakang burner dari waktu ke waktu. Namun, pria cenderung lebih banyak menunda perawatan medis daripada wanita. Menurut Pusat Statistik Kesehatan Nasional, lebih dari satu dari lima pria belum pernah mengunjungi ahli kesehatan selama lebih dari setahun. Faktanya, ini adalah salah satu alasan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengklaim bahwa harapan hidup pria adalah lima tahun lebih pendek daripada wanita. Untuk menjaga kesehatan, ada lima masalah kesehatan umum yang harus diketahui semua pria. Kondisi tersebut termasuk penyakit jantung, diabetes, kanker prostat, kolesterol tinggi, dan kanker paru-paru. Memiliki pengetahuan tentang risiko kesehatan dan mencari pengobatan sejak dini adalah cara terbaik untuk menjaga agar masalah kesehatan tidak berubah menjadi krisis.

Penyakit Jantung

Kondisi ini merupakan salah satu risiko kesehatan utama di kalangan pria saat ini. American Heart Association menyatakan bahwa lebih dari satu dari tiga pria di atas usia 18 tahun menderita penyakit jantung.

Penyakit jantung meliputi:

  • Gagal jantung
  • Penyakit arteri koroner
  • Aritmia
  • Angina
  • Masalah terkait jantung lainnya

Meskipun ada beberapa tanda dan gejala peringatan dari kondisi tersebut, penyakit jantung dapat berkembang tanpa disadari. Tanda pertama mungkin sangat serius seperti serangan jantung atau stroke. Seringkali, komplikasi seperti ini mengakibatkan cedera permanen.

Tanda-tanda awal penyakit jantung penting untuk diketahui:

  • Sulit untuk mengatur napas setelah melakukan aktivitas fisik ringan seperti berjalan menaiki tangga.
  • Detak jantung yang lebih tidak teratur dari biasanya. Ini termasuk pola yang lebih cepat, lebih lambat, dan pola tidak biasa lainnya.
  • Pusing atau pingsan
  • Nyeri dada
  • Kelelahan yang ekstrim
  • Perubahan pada ekstremitas Anda termasuk rasa dingin, kesemutan, bengkak, nyeri, dan kelemahan

Diabetes

Kondisi ini berkembang ketika gula darah Anda terlalu tinggi. Glukosa, kata lain untuk gula, adalah yang digunakan tubuh Anda sebagai sumber energi. Tubuh Anda memproduksi insulin untuk membantu konversi glukosa menjadi energi. Jika tubuh Anda tidak menghasilkan cukup insulin, glukosa tidak dapat mencapai sel untuk digunakan sebagai sumber energi. Ini menyebabkan diabetes. Ada dua klasifikasi utama diabetes -Tipe 1 dan Tipe 2.

Diabetes Tipe 1

Diabetes tipe 1 biasanya didiagnosis selama masa kanak-kanak, tetapi masih dapat terjadi pada orang dewasa. Ini adalah gangguan autoimun yang terjadi ketika tidak ada cukup insulin yang diproduksi dalam tubuh. Pengobatan gangguan ini melibatkan penggunaan insulin untuk mengimbangi kekurangannya.

Diabetes Tipe 2

Diabetes tipe 2 terjadi ketika sel tidak dapat menggunakan glukosa untuk energi. Ketika kadar gula darah menjadi terlalu tinggi dari waktu ke waktu, sel-sel menjadi resisten terhadap insulin. Ada berbagai pilihan pengobatan untuk membantu mengobati diabetes tipe 2.

Tanda-tanda peringatan diabetes meliputi:

  • Meningkatnya rasa haus
  • Sering buang air kecil
  • Kelelahan
  • Penurunan atau kenaikan berat badan
  • Kadar testosteron rendah (low-T)
  • Disfungsi ereksi
  • Penurunan gairah seks dan disfungsi seksual

Kanker Prostat

Kanker prostat adalah salah satu kanker paling umum di antara pria. Kanker terbentuk ketika sel-sel abnormal pada prostat mulai tumbuh. Sel-sel ini terus hidup dan bermutasi sementara sel lainnya mati. Akumulasi sel abnormal dapat menyebabkan pembentukan tumor yang dapat menyerang jaringan di sekitarnya. Bagian jaringan juga bisa putus dan menyebar ke bagian tubuh lain. Jika kanker terdeteksi lebih awal, terutama jika masih hanya di kelenjar prostat, Anda memiliki peluang lebih besar untuk berhasil dalam pengobatan.

Ada beberapa tanda dan gejala yang harus diwaspadai untuk meningkatkan kemungkinan terkena kanker prostat pada tahap awal:

  • Kesulitan buang air kecil
  • Sakit di tulang Anda
  • Disfungsi ereksi
  • Ketidaknyamanan di daerah panggul
  • Darah dalam air mani
  • Mengurangi kekuatan dalam aliran urin

Kolesterol Tinggi

Kolesterol adalah zat lengket seperti lilin yang dibuat di hati dan sel lainnya. Zat mirip lemak ini juga bisa ditemukan pada makanan seperti daging dan telur. Meskipun tubuh Anda membutuhkan kolesterol untuk menghasilkan hormon, asam empedu, dan vitamin D, itu hanya membutuhkan jumlah tertentu. Terlalu banyak kolesterol dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti penyakit jantung.

Pria berisiko lebih tinggi terkena serangan jantung, penyakit arteri perifer, dan stroke jika mereka mengembangkan kolesterol tinggi. Bahaya dimulai sekitar usia 20 dan meningkat seiring bertambahnya usia. Genetika juga memainkan peran besar. Jika anggota keluarga langsung memiliki kolesterol tinggi, peluang Anda untuk mengembangkannya meningkat. Untuk memastikan kadar kolesterol Anda, dokter menyarankan setiap orang di atas 20 tahun harus menjalani tes kolesterol setidaknya setiap lima tahun.

Kanker Paru-paru

Setiap tahun, kanker paru-paru adalah pembunuh utama pria dan wanita. Untungnya, angka kasus kanker paru-paru baru terus menurun sejak tahun 1980-an. Namun, diperkirakan ada sekitar 213.380 kasus baru tahun ini.

Tanda-tanda peringatan dini kanker paru-paru meliputi:

  • Khususnya, batuk terus-menerus yang tidak kunjung sembuh, berkembang menjadi “batuk perokok”, atau batuk yang disertai rasa sakit. Batuk darah juga merupakan gejala kanker paru-paru.
  • Kesulitan bernapas termasuk sesak napas atau mengi.
  • Kehilangan nafsu makan atau perubahan nafsu makan lainnya.
  • Kelelahan, terutama perasaan sangat lelah atau lemah.
  • Infeksi berulang seperti pneumonia atau bronkitis.

Jika Anda mengalami salah satu dari tanda atau gejala berikut, itu mungkin merupakan tanda kanker paru stadium lanjut:

  • Sakit tulang.
  • Benjolan atau benjolan besar di area leher atau tulang selangka.
  • Mual termasuk pusing, sakit kepala, atau anggota tubuh yang mati rasa atau lemah.
  • Pembengkakan pada wajah, lengan, atau leher.

Secara keseluruhan, penyakit jantung, diabetes, kanker prostat, kolesterol tinggi, dan kanker paru-paru adalah lima risiko kesehatan teratas bagi pria. Kondisi ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang merugikan jika tidak dideteksi sejak dini. Dengan memahami lima masalah kesehatan ini, pria dapat mempelajari gejalanya, tanda-tanda apa yang harus diwaspadai, dan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mendapatkan pengobatan saat penyakit ini masih dalam tahap awal.